Timses Prabowo Minta Jokowi – Ma’ruf Penuhi Janji Tes Baca Al Quran

Suara.com – Mantan Ketua Umum Pimpinan Pusat Muhammadiyah Syafii Maarif atau yang akrab disapa Buya Syafii menilai tes baca Al Quran untuk Capres dan Cawapres merupakan sesuatu yang kampungan. Terkait itu, Juru Bicara Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo Subianto – Sandiaga Uno, Andre Rosiade enggan berkomentar.

“Kami tidak mengomentari,” kata Andre di Prabowo – Sandiaga Media Center, Jalan Sriwijaya I, Jakarta Selatan, Selasa (29/1/2019).

Andre justru menyinggung Tim Kampanye Nasional (TKN) Joko Widodo – Ma’ruf Amin yang sebelumnya menyatakan Capres dan Cawapres nomor urut 01 siap mengikuti tes baca Al Quran yang diusulkan Ikatan Dai Aceh beberapa waktu lalu.

“Tanya dong (ke pihak) yang pernah janji tanggal 15. Kalau kami kan jawaban kami konsisten dari dulu. Yang janji tanggal 15 dong suruh datang. Kemana orang yang janji tanggal 15 itu?,” kata Andre.

Hingga saat ini Badan Pemenangan Nasional pasangan Prabowo – Sandiaga belum mengiyakan tes baca Al Quran yang diusulkan Ikatan Dai Aceh.

Terkait dengan baca tes baca Al Quran untuk capres – cawapres, Andre mengatakan pihaknya menghargai serta mengapresiasi undangan yang diberikan oleh Ikatan Dai Aceh (IDA). Namun, kata Andre, Capres – Cawapres nomor urut 02 Prabowo Subianto – Sandiaga Uno hanya akan memenuhi permintaan tersebut apabila diwajibkan oleh Komisi Pemilihan Umum (KPU) selaku penyelenggara Pemilu 2019.

“Kalau KPU akan mengadakan InsyaAllah pak Prabowo dan bang Sandiaga akan hadir,” pungkasnya.

Alasan Dai Aceh

Usulan tes baca Al Quran kepada calon presiden dan calon wakil presiden di Pilpres 2019 ialah sebagai upaya untuk melawan politik identitas agama. IDA berharap tes baca Al Quran dapat meredam pertikaian akibat politik identitas di Pilpres 2019.

Ketua IDA, TGK Marsyuddin Ishak menuturkan sebelum adanya usulan tes baca Al Quran, sebagai masyarakat dirinya melihat bahwasanya politik identitas sedang dijalankan di kontestasi Pilpres 2019. Bahkan, dirinya menilai Ukhuwah Islamiyah atau persaudaraan antar umat seakan-akan sudah hancur akibat Pilpres 2019.

Jika kedua kandidat Pilpres 2019 mau mengikuti tes baca Al Quran, Marsyuddin berhararap hasil tesnya nanti akan menjadi salah satu gambaran untuk menilai realitas keislaman kedua pasangan calon secara objektif.

“Mungkin dari Aceh inilah yang bisa kami beri untuk meredam pertikaian, meredam saling klaim, saling mengkafirkan,” ucap Marsyuddin di Posko Cemara, Menteng, Jakarta Pusat, Senin (14/1/2019).