Kemtan nilai tantangan pertanian 2019 ada distribusi dan standarisasi

KONTAN.CO.ID РJAKARTA. Kementerian Pertanian (Kemtan) menilai pengembangan produk pertanian di tahun 2019 diwarnai sejumlah tantangan yang tidak mudah. Salah satu tantangan yang sudah ada di depan mata adalah perubahan iklim. Perubahan iklim ini dinilai dapat memengaruhi pergerakan harga komoditas di pasar global. Selain perubahan iklim, faktor standarisasi produk dan biaya logistik atau distribusi juga turut menentukan.

Staf Ahli Menteri Pertanian Bidang Investasi Kemtan Hari Priono mengatakan, Kemtan melihat perubahan iklim dapat dijadikan kesempatan untuk meningkatkan produksi pertanian. Ia mengambil contoh, seperti pola tanam padi yang dulu kerap dibagi menjadi dua periode yakni Oktober-Maret dan April-September tidak lagi sepenuhnya dapat dijadikan patokan dalam pengembangan pertanian.

“Sebab di musim hujan seperti saat ini, kita masih menemukan ada juga daerah yang belum mengalami¬† hujan, nah kita harus melihat ini sebagai peluang. Bagaimana kita menyesuaikan diri dengan kondisi iklim,”ujarnya dalam diskusi Forum Wartawan Pertanian (Forwatan) di Gedung Kemtan, Selasa (4/12).

Hari menjelaskan, dengan kondisi perubahan iklim tersebut, maka hampir setiap bulan ada saja petani yang menanam padi. Untuk itu, ia memastikan dari sisi produktivitas tidak ada kendala yang berarti. Namun persoalan muncul ketika sudah masuk ke sektor distribusi. Sebab tidak jarang ditemukan di sejumlah titik atau pasar mengalami kelangkaan bahan pokok.

“Tapi ini bukan berarti produksi tidak ada, secara fakta, panen ada, tapi distribusinya mahal,”bebernya.

Sementara dari sisi ekspor. Mantan Sekretaris Jenderal Kemtan ini menilai, tidak bisa dilihat hitam putih. Ekspor produk-produk Indonesia ke Eropa dan Amerika Serikat (AS) tidak bisa dilihat melulu dari sisi bisnis dan perdagangan. Ia juga menekankan ada aspek sejarahnya. Negara-negara di Afrika akan lebih mudah mengekspor ke Eropa ketimbang AS. Hal itu terjadi karena negara-negara tersebut masih terhubung dalam persemakmuran (commonwealth).

Kemudian, standar produk pertanian juga sangat menentukan ke depannya. Saat ini, kesadaran konsumen akan kesehatan kian tinggi. Maka konsumen menuntut produk yang higienis meski harga tinggi. Karena itu, tidak heran bila banyak produk organik yang laris manis di pasar meski harga selangit. “Ini tidak mudah kita terapkan ke petani kita dengan segala keterbatasan,”imbuhnya.

Untuk itu, ia mengatakan, Kemtan akan berupaya melakukan perbaikan untuk mendorong produk-produk pertanian menjadi produk yang memenuhi standar kesehatan. Untuk itu, Kemtan juga akan melakukan perbaikan khususnya dalam mempermudah perizinan dalam pengembangan produk pertanian di dalam negeri.

Reporter: Noverius Laoli
Editor: Noverius Laoli

Reporter: Noverius Laoli
Editor: Noverius Laoli
Video Pilihan